Mereka mengatasnamakan rakyat

Satu hal lagi terpampang jelas di media yang membuat kita terpingkal-pingkal, kericuhan didalam sidang paripurna. Setelah yang pertama, anggota dewan kita dengan seenaknya meminta kenaikan gaji sampai dengan 50 juta. Padahal, tiap bulan 25 juta ditangan mereka, ditambah uang lain yang berjumlah 10 juta perbulan. Total gaji dewan setiap bulan adalah 35 juta. Ya, kita dibuat terpingkal-pingkal, sekaligus miris dengan kenyataan yang ada dihadapan kita.

Dalam tayangan tadi malam, Topik minggu ini, ditampilkan bagaimana awal kejadian dari awal sampai akhir, dan bagaimana kericuhan itu bisa terjadi. Mereka hebat, bisa menghibur saya yang tadinya hampir mengantuk. Tapi karena ulah mereka yang membuat terpingkal-pingkal, rasa kantuk pun jadi hilang.

Yang saya tak suka, ulah mereka semua mengatasnamakan rakyat dan penderitaan rakyat. Tapi mereka sendiri tak pernah mencoba untuk menjadi “rakyat”. Mereka anggota dewan terhormat, mungkin begitu pikirnya. Jadi, bagaimana bisa mengatasnamakan rakyat, kalau mereka saja malas menjadi “rakyat”.

Akhirnya, yang menanggung ulah mereka adalah rakyat Indonesia yang merasa malu punya anggota dewan “terhormat” seperti layaknya saya masih SD dulu.

17 thoughts on “Mereka mengatasnamakan rakyat”

  1. huhuhu.. asli dats. reality show banget tuh kemaren itu. udah lama kan ngga liat orang ribut secara live. heuheuhue… gw juga udah muak banget dengan slogan berjuang atas nama rakyat. padahal… buat diri sendiri, buat menaikkan citra partai supaya dipilih lagi di pemilu mendatang, supaya rakyat terkesan seolah-olah mereka berjuang.

  2. kocak sekali bapak2 ituu..
    trus kalo gw baca di republika, istri2 dari bapak2 itu juga sibuk ngeliat fashion show yg diadain di sono.. sibuk beli2 baju yg harganya minimal 6 digit. padahal masih banyak sodara2 kita yg laen yg lebih membutuhkan..

  3. wah yang kaya makin kaya yang miskin makin jeprut..
    BT banget deh ma wakil yang kayak gitu, waktu belum kepilih aja, janjinya ok2…
    udahan ah, males ngomongin politik..

  4. Saya kira yg bakal juara API adalah Bpk2 anggota dewan yg minta dihormati itu. Mereka nggak pake bahasa plesetan, ngebanyol dll, dg cara itu aja udah bisa bikin sakit perut krn lucu. Saya pengen denger komentar ‘Tim Pencela API’, tapi yakin deh ntar malam Senin peserta API bakal ngeluarin banyolannya dewan yg minta dihormati tsb. hua … he..ha. huak..

Comments are closed.