Pohon Kurma

Daripada tak ada lagi bahan cerita, lebih baik aku membuat sebuah projek. Projek ini berlangsung selama 30 hari. Selama 30 hari mulai dari hari ini, aku akan menuliskan cerita bergambar tentang Kuwait. Jadi akan ada 30 tulisan nantinya yang akan ditulis SETIAP HARI. Semoga aku berhasil menyelesaikan projek ini.

Hari pertama: Pohon Kurma

Pohon Kurma yang dalam bahasa Arab dibaca Nahlah (نخلة). Kurma yang belum mateng dibaca Balah(بلة). Kurma 68% mateng dibaca Ruthab (رطب), dan Kurma yang sudah mateng dibaca Tamr(تمر).

Pohon KurmaSeperti banyak orang Indonesia tahu, Kurma berasal dari negara padang pasir. Ia hanya berbuah ketika musim panas. Begitu juga di Kuwait. Musim panas sedang hebat-hebatnya, maka di sepanjang jalan, pohon kurma yang aku lihat pasti berbuah.

Tapi sebagian besarnya, buah kurma itu sudah dibungkus. Alasannya, sudah ada orang yang “tek-in” pohon kurma tersebut. Walaupun berada di pinggir jalan. Alasan lain, buah kurma mudah sekali jatuh, jadi jika tidak dibungkus, buahnya yang gagal akan jatuh dan mengotori lahan sekitar.

Buah KurmaHarga kurma relatif. Tergantung dari jenis kurma yang dibeli. Untuk kurma yang tergolong biasa-biasa saja, perkilo mungkin bisa sekitar 2 – 3 KD (Rp. 60 ribu – Rp. 90 ribu). Untuk yang lumayan bagus bisa mencapai 5 KD (Rp. 150 ribu). Harga-harga tersebut memang relatif mahal jika di jual di Indonesia. Tapi harga itu sudah termasuk murah untuk orang-orang yang tinggal di Kuwait.

33 thoughts on “Pohon Kurma”

  1. beneran looo..mo posting tiap ari..wadoww rajinn amat :D owiyah entar awal bulan depan situ kan dah berkurang kegiatannya karena si eee..*tuttt..sensor..

  2. rajin amat mau posting tiap hari?
    ada kuwait undercaver gaK?

    btw, setau gw kalo ruthob itu kurma muda, sedangkan tamr kurma yg tua
    Dengan pake istilah 75% di atas *sambil nunjuk ke postingan*(koq gak 68%?) gw malah binun
    hihihihiihiihihi
    *Siap2 solat maghrib*

  3. HAAAAA….
    Mo posting tiap hari?
    wah bener2 udah ‘santai’ nih yak?
    sini sini aku kasi kerjaan, tp gratisan yak :P

  4. englisnya,date.kurma berasal dari bahasa iran.
    jadi jangan minta korma sama orang arab,ntar dikirain minta wanita(horma=wanita)

  5. #4
    ÙŒruthob dalam bahasa lainnya disebut dengan nifsiy… artinya setengah mateng, dan warnanya setengahan, bisa kuning coklat, merah coklat, merah hitam dan lain-lain tergantung jenis kurmanya seperti gambar di sini
    dan dalam praktenya bisa jadi 68% mateng 35% mateng atau 75% (lho udah diganti???).

    Sedangkan balah (بلح) bukan بلة yang belum ada perubahan warna…
    بلح
    bukan
    بلة
    sebab بلة artinya basah
    dan jangan ditambah alif didepannya أبلة
    karena artinya idiot… :)

    Mendukung 68% persen proyek ini dari Endonesa… berhubung mau mudik

  6. wahhh…jd inget bulan puasa nih bang…bntar lagee puasa ya….jd kangen ma makanannya…hehehe…suasananya itu loohh…klo di arab sono enak jg kali ya…

  7. sebagai penggemar kurma, gue ngiri banget sama yang tinggal di Kuwait bisa makan kurma enak dg harga murah. DI Jkt, kemarin temen gue jual Rp44 rb per 1/4 kg.. hikss… yaahh gpp lah drp hrs beli tiket ke Kuwait… Hidup Kurmaaaa..

  8. apa onta suka makan korma juga, om didat? :-) terus, kira2 apa bisa korma ditanam dan berbuah di indonesia. di tempatku panasnya bisa sampai 34 derajat celcius. btw, makasih banyak templatenya.

  9. gue nanam sendiri di Jakarta, BERHASIL…tapi belum BERBUAH hehehe dah 7 tahun lebih , pernah sekali tumbuh kembang buahnya, eh dikerubutin semut, rontok lagi :(

  10. mas didats minta no Hp kuwaitnya dong .. saya pernah tinggal dikuwait, tepatnya disalmiyah city, insya allah bentar lagi kesana, saya juga designer, thanks

Comments are closed.